Rekrutment Mirip MLM, NII Crisis Center Dorong PAKEM dan MUI Keluarkan Fatwa Sesat Ajaran Khilafatul Muslimin

Mereka Membaur dan Pintar Menyembunyikan Jati Diri – BERSAMA LAWAN RADIKALISME

Beritaraya.id, Lampung – Pendiri NII Crisis Center Ken Setiawan menyebut pola rekrutmen anggota Khilafatul Muslimin pimpinan Abdul Qadir Baraja seperti Pemasaran berjenjang (multi-level marketing/MLM).

Ken menjelaskan, organisasi tersebut merekrut dari satu keluarga ke keluarga lainnya. “Mereka seperti multi-level marketing. Jadi misalnya minggu ini di rumahnya Si A, minggu depannya lagi di rumah Si B,” dan selalu mengajak keluarga baru jelas Ken dalam rilisnya kepada redaksi

Ken berpendapat, Khilafatul Muslimin sebenarnya merupakan neo NII atau NII gaya baru yang ingin mencoba pasar yang lebih luas dengan konsep Khilafah.Ini dibuktikan pada tiap anggota yang bergabung dengan Khilafatul Muslimin akan menjalani pembaiatan terlebih dahulu.

“Langkah Kepolisian Tangkap Petinggi Khilafatul Muslimin Sudah Tepat, Jangankan kepada keluarga, dengan suami saja, ketika seorang istri sudah dibaiat, dia akan lebih taat pada pimpinannya, pada Abdul Qodir Baraja,” terangnya.

Ken menambahkan bahwa perlu diwaspadai gerakan soft yang dilakukan oleh kelompok Khilafatul Muslimin pimpinan Abdul Qodir Hasan Baroja dan pengikutnya bertujuan akan mengganti sisten di NKRI dengan Negara Islam. Maka, jika ditelaah lebih cermat dan teliti, ajaran Khilafatul Muslimin sama berbahaya dengan khilafah HTI.

Ken Setiawan bersama para mantan NII yang tergabung dalam NII Crisis Center mendorong agar PAKEM dari Kejaksaan Agung dan MUI Pusat membuat fatwa larangan bahwa ajaran Khilafatul Muslimin sesat dan menyesatkan.

“Dengan adanya larangan dan fatwa dari Pakem Kejaksaan Agung dan MUI diharapkan para anggota Khilafatul Muslimin bertaubat, bersedia mencabut baiat dan ikrar setia kembali kepada NKRI.” Tutup Ken.